Dikala.

Pagi dengan siang,
sore dengan malam,
jam dinding terus berputar,
dengan angka.

Diam diantara keramaian,
merenung karena memikirkan.

Tak sadar, ternyata hanyut dalam kenangan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar